Saturday, January 13, 2007

Potrem Buram Pendidikan

Budaya mencontek tuh udah parah banget ya di dunia pendidikan kita. Barusan saya mengawas ujian anak kelas 1 dan kelas 3 STM, dan ternyata gak ada modal. Kelas 3 sih, masih bisa saya mengerti walau tetap tak bisa kutolerir. Saya mengerti karena kalo udah kelas 3, berasa yang punya sekolah. Tapi yang kelas 1 ini lho, kok berani ya pake acara buka kerpe'an segala. Kelas 1 gitu lho.

Seingat saya, waktu saya kelas 1 STM dulu, gak ada tuh niat bikin contekan dari rumah. Ya takut, ya malu, macem2 deh. Begitu naek kelas dua, mulai deh kepikiran buat contekan seperti teman2, tapi tetap aja gak bisa. Harga diri saya dipertaruhkan kalo sampe berbuat hal itu. Kelas 3, saya ingat sudah sampe pada bikin contekan dari rumah. Tapi tetap saja, sampe di sekolah, saya tidak punya kekuatan untuk ngeluarin dari tas. Apalagi masuk kuliah, gak ada dalam kamus saya mencontek. Bukannya apa, saya pikir akan lebih dihargai deh kalo nilai kita tuh pas-pasan atau skalian ancur tapi jujur daripada bagus tapi nyontek. Belum kalo ketauan.

Ebhy, satu diantara 6 cewek elektro, dan dari enam itu, hanya 2 yang memilih prodi Arus Kuat including me. Apa kata dunia, kalo saya nyontek. Sampe saya meninggal juga, mungkin masih jadi bahan pembicaraan dan jelas itu akan menurunkan nilai saya di mata jagad elektro ITATS. Alhamdulillah, saya bisa mengakhiri studi di elektro dengan indah.

Segala macam gaya ditampilkan anak2 tadi. Berbekal pengalaman melihat gaya teman2 nyontek semasa STM dan kuliah, saya jadi tau gerak gerik orang yang sedang berniat menyontek. Sama seperti orang yang mau mencuri. Gelisah, gak tenang banget. Setiap saya berjalan, saya tahu siapa yang nyontek dari cara mereka melihat saya, melihat kemana saya pergi. Waktu mereka akhirnya habis bukan untuk mengerjakan soal, tapi untuk memperhatikan kemana saya pergi dan mencari posisi yang aman untuk tidak ketahuan. Sayangnya, saya termasuk orang yang jeli dengan hal2 seperti itu. Beberapa orang saya dapati nyontek dari buku atau dari selembar kertas dan maaf jika saya harus mengambil itu. Tidak mungkin saya membiarkan kemungkaran terjadi di depan mata saya dan i do nothing. Kasihan memang, banyak soal yang tidak terjawab oleh mereka karena contekannya sudah saya ambil, tapi saya bisa apa? Saya tidak bisa melawan hati saya yang marah melihat tindakan2 tidak bertanggungjawab seperti itu. Maafkan ibu, ya anak-anakku.

Sungguh, saya bersedih dengan kasus yang sudah mendarah daging seperti ini. Potrem buram dunia pendidikan. Beginikah calon pemimpin bangsa?

2 comments:

  1. Saya juga menjumpai hal yang sama di kampus. Masih banyak rekan-rekan yang tidak mau sportif... Yah.. begitulah mereka yang tidak memahami tujuan dan hakikat pembelajaran.

    ReplyDelete
  2. tapi mencontek tuh bikin kreatif loooo...otak kanan jadi maen..hehehehe

    ReplyDelete